Temuan kesehatan baru tidak terlihat bagus untuk banyak warga Hong Kong
Toto

Temuan kesehatan baru tidak terlihat bagus untuk banyak warga Hong Kong

Gaya hidup yang tidak sehat – termasuk pesta minuman keras, olahraga yang tidak memadai, dan asupan buah dan sayuran yang tidak memadai – adalah hal yang umum di kalangan warga Hong Kong, demikian temuan survei Departemen Kesehatan.

Sekitar 2 persen dari mereka yang disurvei menikmati pesta minuman keras bulanan atau mengonsumsi setidaknya lima porsi bir, anggur, atau minuman beralkohol dalam satu sesi.

Satu dari empat orang dewasa gagal memenuhi rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia untuk melakukan setidaknya 150 hingga 300 menit latihan aerobik intensitas sedang setiap minggu.

Saluran Standar

Selengkapnya>>
Survei tersebut mewawancarai lebih dari 16.000 orang yang tidak dirawat di rumah sakit berusia 15 tahun ke atas dari lebih dari 7.400 rumah tangga domestik di Hong Kong antara November 2020 dan Januari 2022.

Itu adalah survei kesehatan seluruh kota ketiga yang dilakukan oleh departemen.

Dibandingkan dengan survei kesehatan terakhir yang dilakukan pada tahun 2014 dan 2015, pihak berwenang mengamati SDY Prize peningkatan yang signifikan dari ketidakaktifan fisik, yang mungkin disebabkan oleh langkah-langkah pandemi dan jarak sosial.

Dalam survei sebelumnya, hanya 13 persen orang dewasa yang gagal mencapai tingkat aktivitas fisik yang direkomendasikan WHO.

Temuan juga menunjukkan bahwa beberapa penyakit tidak menular utama yang didiagnosis dokter tetap lazim.

Satu dari setiap lima responden ditemukan memiliki hipertensi. Sebanyak 15 persen mengatakan mereka memiliki kolesterol darah tinggi dan 6,9 persen melaporkan menderita diabetes. Di antara mereka, 14,4 persen mengatakan pernah merokok dan sekitar 98 persen mengatakan rata-rata mengonsumsi kurang dari lima porsi buah dan sayuran sehari.

Dalam hal praktik kesehatan preventif, sebagian besar orang yang memenuhi syarat belum melakukan skrining seperti yang direkomendasikan oleh Komite Koordinasi Kanker.

Untuk orang berusia 50 hingga 75 tahun, hanya 42,6 persen yang melakukan skrining kanker kolorektal.

Sementara, lebih dari separuh wanita berusia 25 hingga 64 tahun melakukan skrining serviks, sekitar 40 persen dari mereka yang berusia 44 hingga 69 tahun telah menerima skrining mammogram untuk kanker payudara.

Seorang juru bicara Departemen Kesehatan mengatakan keberhasilan pencegahan dan pengendalian penyakit tidak menular, termasuk kanker, bergantung pada upaya kolaboratif dari berbagai pemangku kepentingan dari berbagai sektor masyarakat.

“Orang dengan penyakit kronis harus melakukan tindak lanjut secara teratur oleh profesional perawatan kesehatan dan mencari nasihat medis bila diperlukan untuk deteksi cepat dan manajemen tepat waktu,” kata juru bicara itu.